Pengunjung Blog

Selasa, 02 November 2010

Renungan Injil Peringatan Arwah Semua Orang Beriman: Selasa, 02 November 2010


Dear all... Berikut ini sekadar ulasan mengenai ketiga petikan Injil yang lazim dibacakan dalam peringatan arwah semua orang beriman 2 November, yakni Yoh 6:37-40, Mat 25:31-46, dan Mat 5:1-12a. (Luk 23:33.39-43, yang bisa juga dibacakan pada hari ini, dibicarakan dalam ulasan Injil Hari Raya Kristus Raja Semesta Alam tahun C.) Mari kita mulai dengan sekadar omong-omong dengan Yohanes sambil mengintip sanggar Matius.

MELIHAT TUHAN DALAM DIRI YESUS

Yoh 6:37-40 tampil sebagai kelanjutan peristiwa Yesus memberi makan 5.000 orang (Yoh 6:1-14). Orang-orang itu sedemikian bergairah dan bermaksud menjadikannya raja. Karena itu, Yesus menyingkir ke gunung seorang diri (Yoh 6:15). Pada malam harinya, dalam perjalanan di perahu ke Kapernaum, murid-murid mengalami prahara dan pada saat gawat ini mereka melihat Yesus berjalan di atas air. Mereka yang ketakutan karena prahara itu ditenangkan hatinya oleh Yesus yang selanjutnya menyertai perjalanan mereka dengan perahu sampai ke tujuan (Yoh 6:16-21). Keesokan harinya orang banyak menyusul ke Kapernaum (Yoh 6:22-24). Di situ Yesus mengajar mereka agar mengharapkan roti kehidupan yang dibawakan Anak Manusia (Yoh 6:27). Orang-orang minta agar mendapat roti yang memberi hidup kepada dunia ini (Yoh 6:34). Jawaban Yesus terdapat dalam petikan Yoh 6:37-40 yang intinya demikian: hendaknya mereka berusaha mengenal siapa Yesus sebenarnya dan tidak melamunkan yang bu*kan-bukan. Siapa dia sesungguhnya dan apa yang dibawakannya dapat dijelaskan dengan memahami isi ayat 40: Yesus datang sebagai utusan Tuhan yang paling tepercaya untuk memperkenalkan-Nya kepada semua orang dan mewartakan kehendak-Nya, yakni agar semua orang yang mempercayai Tuhan yang tampak dalam diri Yesus nanti mendapat hidup kekal. Tuhan sendiri menghendaki agar Yesus membangkitkan mereka nanti pada akhir zaman.

OMONG-OMONG DENGAN YOHANES

TANYA: Anda makin misterius ketika menceritakan Yesus berkata tentang dirinya sendiri "Barang*siapa melihat Anak dan mempercayainya akan beroleh hidup kekal".

YOHANES: Aku sebenarnya cuma mengikuti cara Yesus berbicara. Gagasan anak dan bapak itu dipakainya untuk mengungkapkan keakraban yang amat dalam dengan Tuhan. Jangan dikira Yesus mengklaim status kehormatan bagi diri sendiri.

TANYA: Lalu, tentang "mempercayainya", apa yang dimaksud?

YOHANES: Kalau ingat cara berpikir kami orang Semit, mempercayai dia maksudnya menerimanya dan merasa mantap dan tidak mempersoalkan tetek bengek lain dalam hubungan selanjutnya. Dia sendiri rupanya juga sudah menerima kami apa adanya dan tidak bertanya-tanya lagi. Jadi ada kecocokan, begitulah.

TANYA: Lalu, mengapa kemantapan itu kok tiba-tiba Anda hubungkan dengan hidup kekal?

YOHANES: Begini, pada saat tertentu dalam hidup ini, orang mulai berpikir dan mau tahu apa nanti sesudah meninggal semuanya ya habis begitu saja. Lha, apa ada kelanjutannya. Kalau ada, siapa yang mengurus? Apa hidup kelak itu memberi kebahagiaan atau malah membuat repot? Orang-orang pandai Perjanjian Lama mati-matian mencoba menemukan jawaban. Mereka tidak seberuntung kalian yang tinggal kutip Perjanjian Baru sana sini, beri garis bawah di sini di situ, buka ensiklopedi teologi ini itu. Orang dulu tidak tahu ada apa setelah hidup ini. Hati belum tenang sebelum mendengar sesuatu yang pasti dan yang membuat hati mantap. Katakan saja, pertanyaan itu mengusik batin siang malam. Nikodemus yang mahaguru ilmu agama itu bahkan tidak bisa tidur memikirkan perkara itu dan malam-malam datang mengetuk pintu Yesus. Itu kuceritakan dalam bab tiga, tapi eh, tadi kita sedang omong tentang apa ya?

TANYA: Kembali ke pembicaraan tentang hidup kekal, apakah ayat 40 dimaksud untuk menghibur orang yang terusik batinnya?

YOHANES: Benar! Itu amatan yang jitu, dan tolong, sampaikan hal itu kepada rekan-rekan. Ya, ya, ayat itu memuat penghiburan, bukan pemberitahuan tok.

TANYA: Apa kata-kata Yesus "aku akan membangkitkan**nya pada akhir zaman nanti" penghiburan bagi kita dan bagi mereka yang kita peringati itu?

YOHANES: Setuju. Boleh kutambah sedikit? Setelah Yesus mengatakan "Inilah kehendak Bapaku", ada dua kalimat yang menjelaskan apa kehendak Bapanya itu. Yang pertama tentang melihat Tuhan dalam diri Yesus yang sudah kita bicarakan di atas. Yang kedua tentang Yesus yang mem*bangkitkan orang pada akhir zaman. Kalimat kedua ini sering dimengerti sebagai janji Yesus membangkitkan orang, seperti tersirat dalam terjemahan Latin. Ini bukan maksud kalimat aslinya. Maksud aslinya begini: "[Bapaku juga menginginkan] agar aku membangkitkan [orang yang percaya] ...." Jadi, terjemahan LAI lebih baik daripada versi Latin dan versi lain yang memberi kesan seolah-olah Yesus mengucapkan janji. Tuhan mengutus Yesus juga dengan maksud agar ia mengajak orang ikut serta di dalam hidup kekal yang sudah diperolehnya itu. Maka itu, orang-orang beriman yang kalian peringati niscaya berbagi kehidupan kekal dengan Tuhan sendiri. Itu kehendak-Nya. Itu penghiburan bagi semua orang.

PENGHAKIMAN TERAKHIR: Mat 25:31-46

Matius menayangkan ajaran Yesus mengenai Penghakiman Terakhir dalam gambaran yang dapat menyapa perhatian banyak orang. Di situ orang baik akan mendapat pahala dan orang yang tidak berbuat baik terhukum dengan sendirinya. Ayat 35-36 menegaskan bahwa berbuat baik kepada sesama berarti berbuat baik kepada Tuhan sendiri. Guna mendalaminya baiklah diperiksa konteks dalam Injil Matius sendiri.

Pembicaraan mengenai Penghakiman Terakhir ini ditaruh dalam rangkaian "khotbah" Yesus mengenai akhir zaman dalam Mat 24-25. Tanda-tandanya dijelaskan dalam Mat 24:1-28 sebagai hilangnya rasa terjamin beragama (dilambangkan dengan keruntuhan Bait Allah), merajalelanya penderitan, tiadanya damai, munculnya banyak Mesias palsu. Kemudian sikap yang sepatutnya dipegang dirincikan dalam Mat 24:29-51 sebagai sikap mewaspadai gelagat dan tetap berjaga-jaga.

Uraian mengenai Penghakiman Terakhir didahului dua perumpamaan. Yang pertama, Mat 25:1-13, perumpamaan lima gadis bodoh dan lima gadis bijaksana. Maksudnya agar orang mengambil sikap seperti gadis yang bijaksana yang berbekal barang yang bakal diperlukan, bukan hanya maksud baik saja. Orang diimbau memakai akal sehat dan meninggalkan sikap nekad-nekadan saja. Yang kedua, Mat 25:13-30, perumpamaan tentang talenta. Digambarkan di situ bahwa kelirulah beranggapan bahwa Tuhan itu njlimet memperhitungkan sampai barang terkecil pun. Yang benar, Dia itu Tuhan yang menghargai upaya manusia. Ia itu Tuhan yang membiarkan diri diperkaya dan diperhatikan. Dan bila terjadi, Ia akan berbagi kelimpahan dengan manusia.

Kedua pokok di atas memanusiakan gambaran Penghakiman Terakhir. Diajarkan bagaimana orang bisa tahu bahwa yang dikerjakan bagi sesama nanti dijadikan ukuran masuk surga atau masuk neraka. Kebijaksanaan dan akal sehat menjadi penuntun yang baik ke arah pertanggungjawaban terakhir nanti. Kita juga diajak agar nanti bisa mengatakan kita juga telah memperkaya Tuhan dan telah berbuat baik kepada-Nya.

Matius tidak bermaksud memberi kursus kilat naik ke surga atau mengajarkan rambu-rambu menjauhi neraka. Warta petikan Matius mengenai Penghakiman Terakhir sebaiknya dibaca bersama dengan warta tentang Tuhan yang mengajak orang ikut makmur dan ikut dalam kegembiraan pesta pernikahan. Matius mengimbau agar orang menyadari bahwa pengalaman sehari-hari bisa membawa orang makin peka melihat kapan, di mana, dalam wujud apa akhir zaman muncul dan oleh karenanya bisa mengambil sikap yang cocok. Memperingati orang yang sudah mendahului berarti merayakan kebesaran Tuhan yang bermaksud baik.

SABDA BAHAGIA: Mat 5:1-12a

(Uraian lebih rinci tentang Sabda Bahagia dapat dilihat dalam ulasan Injil hari raja semua orang kudus 1 November 2007.) Petikan ini memuat delapan Sabda Bahagia yang dikenakan kepada semua orang (ay. 3-10) dan satu Sabda Bahagia yang khusus ditujukan kepada para murid (ay. 11) dan dilanjutkan dengan seruan agar para murid tetap bersuka cita (ay. 12a).

Dalam ayat 1-2 diceritakan ketika Yesus melihat orang banyak, ia naik ke bukit dan duduk untuk mulai mengajar para murid. Apa arti "mengajar" di sini? Bukan mengajar dalam arti menyuruh orang melakukan sesuatu atau memberi tambahan pengetahuan. Yesus mengajar agar pendengarnya makin memahami pengalaman rohani mereka sendiri, yakni pengalaman:

- Tidak memiliki tumpuan harapan apa pun selain Tuhan sendiri (ay. 3 "miskin"; ay. 4 "berduka cita"; ay. 5 "lemah lembut"),

- Ingin menjalankan kehendak Tuhan (ay. 6 "lapar dan haus akan hal yang lurus"; ay. 8 "berhati bersih"),

- Ingin semakin menghadirkan-Nya kepada sesama (ay. 7 "berbelaskasihan"; ay. 9 "pencinta damai"),

- Menderita dimusuhi kekuatan-kekuatan jahat (ay. 10 "dikejar-kejar karena bertindak lurus").

Pengalaman ini dapat dihayati semua orang yang memberi ruang pada kehadiran Yang Ilahi. Pengalaman ini juga melampaui batas-batas agama. Kemudian, secara khusus kepada murid-muridnya, Yesus menambahkan Sabda Bahagia ke sembilan, yakni yang menyangkut pengalaman dimusuhi orang karena menjadi muridnya (ay. 11). Hati mereka dibesarkan (ay. 12a "bersukacitalah karena besar pahalamu di surga").

Mereka yang mendalami ajaran itu akan makin mengenali liku-liku kehidupan rohani dan pergulatan di dalamnya. Hidup yang terarah kepada Yang Ilahi itu membawa kebahagiaan. Di situlah ditemukan makna "berbahagia".

Orang-orang yang mendahului kita kini sudah lebih dekat dengan Yang Ilahi. Mereka itu juga yang lebih memahami apa itu memiliki Kerajaan Surga dan hidup sebagai anak-anak Allah. Dalam arti ini, mereka itu menjadi jaminan masa depan kita juga.

Dear all,...Berikut ini sekadar ulasan mengenai ketiga petikan Injil yang lazim dibacakan dalam peringatan arwah semua orang beriman 2 November, yakni Yoh 6:37-40, Mat 25:31-46, dan Mat 5:1-12a. (Luk 23:33.39-43, yang bisa juga dibacakan pada hari ini, dibicarakan dalam ulasan Injil Hari Raya Kristus Raja Semesta Alam tahun C.) Mari kita mulai dengan sekadar omong-omong dengan Yohanes sambil mengintip sanggar Matius.

MELIHAT TUHAN DALAM DIRI YESUS

Yoh 6:37-40 tampil sebagai kelanjutan peristiwa Yesus memberi makan 5.000 orang (Yoh 6:1-14). Orang-orang itu sedemikian bergairah dan bermaksud menjadikannya raja. Karena itu, Yesus menyingkir ke gunung seorang diri (Yoh 6:15). Pada malam harinya, dalam perjalanan di perahu ke Kapernaum, murid-murid mengalami prahara dan pada saat gawat ini mereka melihat Yesus berjalan di atas air. Mereka yang ketakutan karena prahara itu ditenangkan hatinya oleh Yesus yang selanjutnya menyertai perjalanan mereka dengan perahu sampai ke tujuan (Yoh 6:16-21). Keesokan harinya orang banyak menyusul ke Kapernaum (Yoh 6:22-24). Di situ Yesus mengajar mereka agar mengharapkan roti kehidupan yang dibawakan Anak Manusia (Yoh 6:27). Orang-orang minta agar mendapat roti yang memberi hidup kepada dunia ini (Yoh 6:34). Jawaban Yesus terdapat dalam petikan Yoh 6:37-40 yang intinya demikian: hendaknya mereka berusaha mengenal siapa Yesus sebenarnya dan tidak melamunkan yang bu*kan-bukan. Siapa dia sesungguhnya dan apa yang dibawakannya dapat dijelaskan dengan memahami isi ayat 40: Yesus datang sebagai utusan Tuhan yang paling tepercaya untuk memperkenalkan-Nya kepada semua orang dan mewartakan kehendak-Nya, yakni agar semua orang yang mempercayai Tuhan yang tampak dalam diri Yesus nanti mendapat hidup kekal. Tuhan sendiri menghendaki agar Yesus membangkitkan mereka nanti pada akhir zaman.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar